Memahami Troubleshooting Lapisan Fisik Jaringan LAN

Troubleshooting Lapisan Fisik Jaringan LAN
Memahami Troubleshooting Jaringan Fisik LAN - Troubleshooting merupakan sebuah istilah dalam bahasa Inggris, yang merujuk kepada sebuah bentuk penyelesaian sebuah masalah. Troubleshooting merupakan pencarian sebuah sumber masalah secara sistematis sehingga masalah tersebut dapat diselesaikan. 

Troubleshooting kadang-kadang merupakan proses penghilangan masalah, dan juga proses penghilangan penyebab potensial dari sebuah masalah. Troubleshooting, pada umumnya digunakan dalam berbagai bidang, seperti halnya dalam bidang komputer, administrasi sistem, dan juga bidang elektronika dan kelistrikan.

Pengertian Lapisan Fisik (Physical Layer) LAN

Lapisan fisik (Physical Layer) merupakan lapisan dasar dari semua jaringan dalam model referensi OSI dimana lapisan ini berfungsi untuk mentransmisikan sinyal data analog maupun digital. Selain itu, lapisan fisik dapat digunakan untuk menentukan karakteristik dari kabel yang digunakan untuk menghubungkan komputer dalam jaringan sehingga sarana sistem pengiriman data ke perangkat lain yang terhubung dalam suatu jaringan komputer. Pada lapisan ini yang akan menjelaskan mengenai jarak terjauh yang mungkin digunakan oleh media fisik serta mengatur bagaimana cara melakukan collision control.


Tujuan Lapisan Fisik (Physical Layer) LAN

Physical layer juga memiliki tujuan utama antara lain : 
  • Menspesifikasikan standard untuk berinteraksi dengan media jaringan.
  • Menspesifikasikan kebutuhan yang diperlukan media untuk jaringan.
  • Menetukan karakteristik kabel untuk menghubungkan komputer dengan jaringan.
  • Mentransfer dan menentukan bagaimana bit data dikodekan.
  • Format sinyal electrical untuk transmisi lewat media jaringan.         
  • Sinkronisasi transmisi sinyal.
  • Menangani interkoneksi fisik (kabel), mekanikal, elektrikal dan procedural.
  • Mendeteksi error selama transmisi

Manfaat Lapisan Fisik (physical Layer) LAN

Media paling sering digunakan untuk jaringan adalah kabel yang menggunakan kawat tembaga untuk sinyal data dan bit kontrol antar perangkat jaringan. Kabel yang digunakan untuk komunikasi data yang biasanya terdiri dari serangkaian kabel tembaga individu yang membentuk sirkuit sinyal didedikasikan untuk tujuan tertentu. Jenis lain dari kabel tembaga, yang dikenal sebagai kabel koaksial, memiliki konduktor tunggal yang berjalan melalui pusat kabel yang terbungkus oleh, namun terisolasi dari, pelindung lainnya.

Tembaga jenis media yang dipilih adalah ditentukan oleh standar lapisan Fisik yang dibutuhkan untuk menghubungkan lapisan Data Link perangkat dua atau lebih jaringan. Kabel ini dapat digunakan untuk menghubungkan node di LAN untuk perangkat perantara, seperti router dan switch. Kabel juga digunakan untuk menghubungkan perangkat WAN ke penyedia layanan data seperti perusahaan telepon. Setiap jenis koneksi dan perangkat kabel terlampir persyaratan yang ditetapkan oleh standar lapisan fisik.

Jaringan media umumnya menggunakan jack modular dan colokan, yang menyediakan koneksi mudah dan pemutusan. Juga, satu jenis konektor fisik dapat digunakan untuk beberapa jenis koneksi. Sebagai contoh, konektor RJ-45 digunakan secara luas dalam LAN dengan satu jenis media dan di beberapa WAN dengan jenis media lain.


Perangkat Yang diperlukan Untuk membangun jaringan LAN

Untuk membuat jaringan komputer atau Jaringan LAN (Local Area Network) sederhana membutuhkan beberapa komponen atau perangkat keras yang sangat penting dan merupakan kebutuhan utamanya. Perangkat keras yang dimaksud antara lain adalah:

  • Komputer
  • Kabel UTP
  • Connector RJ45
  • HUB atau Switch
  • Modem (sebagai perangkat tambahan)

Baca Juga : Kelebihan dan Kekurangan Fiber Optik

Pemecahan masalah  Lapisan Fisik (Physical Layer )LAN :

  1. Identifikasi Masalah dan Lapisan Fisik pada Jaringan LAN
  2. Sebelumnya saya sudah katakan Lapisan fisik pada jaringan lan itu merupakan lapisan dasar dari 7 OSI layer. Lapisan ini mendefinisikan antarmuka dan mekanisme untuk meletakkan bit-bit data diatas media jaringan seperti kabel, radio dan cahaya. Selain itu, lapisan ini dapat mendefinisikan tegangan listrik, arus listrik, modulasi sinkronisasi antar bit, pengaktifan dan pemutusan koneksi serta beberapa karakteristik kelistrikan untuk media transmisi seperti kabel UTP/STP, kabel koaksial atau kabel fiber optik.  Protocol physical Layer mencakup IEEE 802.3, RS-232C, X.21, repeater, transceiver, kartu jaringan atau Network Interface Card (NIC) dan pengabelan untuk beroperasi.

  3. Standarisasi Pengkabelan EIA/TIA
  4. Standar pengkabelan UTP diatur oleh Electronics Industry Alliance/Telecommunication Industry Association (EIA/TIA). Jika kita lihat, maka urutan warna T568A dari kiri ke kanan adalah: putih-hijau, hijau, putih-oranye, biru, putih-biru, oranye, putih-coklat, coklat.

    sedangkan untuk jenis T568B urutannya adalah: putih-oranye, oranye, putih-hijau, biru, putih-biru, hijau, putih-coklat, coklat. Dua urutan warna diatas adalah urutan warna yang telah menjadi standar internasional dalam Cabling jaringan. berdasarkan perbedaan urutan warna kedua Pin dari suatu kabel masih dapat dibagi lagi menjadi 2 jenis, yaitu :


    • straigh-through

    • Istilah Straigh-Through digunakan untuk kabel LAN yang memiliki urutan warna yang sama pada kedua ujung Pin. Sebagai berikut :

      Ujung A
      1. Putih Orange
      2. Orange
      3. Putih Hijau
      4. Biru
      5. Putih Biru
      6. Hijau
      7. Putih Coklat
      8. Coklat
      Ujung B
      1. Putih Orange
      2. Orange
      3. Putih Hijau
      4. Biru
      5. Putih Biru
      6. Hijau
      7. Putih Coklat
      8. Coklat

    • cross-over

    • Berbeda dengan kabel jenis straigh-trough, kabel jenis Crossover memiliki urutan warna yang berbeda dikedua ujungnya. namun, perbedaan warna ini tidak boleh sembarangan, karena kedua ujung ini juga memiliki aturan urutan warna.

      Pada kabel jenis Crossover standar, jika salah satu ujung Pin memiliki susunan warna berdasarkan aturan T568A, maka ujung Pin yang lain harus memiliki urutan warna berdasarkan standar T568B. Jika anda membuat urutan sendiri pada sebuah kabel LAN, maka urutan warna pada Pin Crossover-nya adalah sebagai berikut :


      Ujung A
      1. Putih Orange
      2. Orange
      3. Putih Hijau
      4. Biru
      5. Putih Biru
      6. Hijau
      7. Putih Coklat
      8. Coklat
      Ujung B
      1. Putih Hijau
      2. Hijau
      3. Putih Orange
      4. Biru
      5. Putih Biru
      6. Orange
      7. Putih Coklat
      8. Coklat

  5. Pengujian kabel pada jaringan
  6. Hubungkan Kabel straight ke Tester LAN Setelah kedua ujung kabel straight dihubungkan dengan LAN Tester, diperoleh data sebagai berikut :

      Led 1 : menyala
      Led 2 : menyala
      Led 3 : menyala
      Led 4 : menyala
      Led 5 : menyala
      Led 6 : menyala
      Led 7 : menyala
      Led 8 : menyala

    Jika lampu led yang pada LAN tester menyala semua, dari nomor 1 sampai 8 berarti Kabel straight yang kalian buat telah sukses. Kalau ada salah satu yang tidak menyala berarti kemungkinan pada pin nomor tersebut ada masalah.

    Untuk mencoba Kabel Cross-over yang sudah dibuat berhasil atau tidak, silakan hubungkan kabel cross kalian dengan LAN terser Setelah kedua ujung kabel straight dihubungkan dengan LAN Tester, diperoleh data sebagai berikut :

    Lampu LED A

    • Led 1 : menyala
    • Led 2 : menyala
    • Led 3 : menyala
    • Led 4 : menyala
    • Led 5 : menyala
    • Led 6 : menyala
    • Led 7 : menyala
    • Led 8 : menyala

    Lampu LED B

    • Led 3 : menyala
    • Led 6 : menyala
    • Led 1 : menyala
    • Led 4 : menyala
    • Led 5 : menyala
    • Led 2 : menyala
    • Led 7 : menyala
    • Led 8 : menyala



saya dedikasikan artikel ini untuk SMK SASMITA JAYA 2 PAMULANG

Seperti itulah artikel mengenai Memahami Troubleshooting Lapisan Fisik Jaringan LAN, semoga bisa bermanfaat bagi kalian.

Sekian Terimakasih.

Tentang Penulis

Yushandrino Ramadilesta

Hai..Salam kenal saya Yushandrino, saya memiliki ketertarikan tentang dunia IT baik itu dibidang jaringan, hardware, software ataupun Programming. Saya pun ingin memperdalam ilmu pengetahuan saya akan dunia IT yang dimana, suatu saat nanti dapat bermanfaat bagi orang lain sama halnya dengan blog ini. Blog ini saya bangun dengan tujuan membagikan pengalaman atau ilmu yang saya punya dan saya tuangkan kedalam bentuk artikel dan beberapa video, semoga artikel di blog ini dapat bermanfaat.

Facebook | Whatsapp | Instagram

Subscribe to receive free email updates:

PERHATIAN SEMUANYA

Jika kalian memiliki pertanyaan atau terdapat kendala atau masalah baik itu pada penyampaian kata-kata ataupun kesalahan informasi atau kesalahan pada tutorial di artikel, kalian dapat kontak adminnya langsung disini atau silakan berkomentar dikolom komentar dibawah ini tentunya akan di approve cepat.

0 Response to "Memahami Troubleshooting Lapisan Fisik Jaringan LAN"

Post a Comment

Hai para pembaca setia, Semoga artikel diatas bermanfaat :)
Ingin berkomentar silakan tetapi harus mengikuti aturan yang ada:

1. Berikan komentar yang relevan sesuai dengan artikel di atas ini.
2. Harap tidak berkata kasar dan Dilarang keras berkomentar yang mengandung SARA.
3. Silakan berikan masukan, kritik dan saran untuk artikel di atas atau blog ini agar blog ini bisa lebih baik kedepannya.

Komentarmu dan Followmu sangat berarti untuk peningkatan blog ini :)

Terima kasih sudah berkunjung.